Gangguan kecemasan mempengaruhi banyak orang, dan gejalanya bisa lebih kompleks.

Hubungan antara kesehatan fisik dan mental bisa sangat mendalam, dan gejala fisik kecemasan dapat berjalan di sepanjang spektrum yang menyedihkan hingga melemahkan.

Jika Anda hidup dengan kecemasan, Anda mungkin mengalami gejala fisik dan mental dari gangguan tersebut.

“Kesehatan mental dan kesehatan fisik terkait erat baik secara primer maupun sekunder,” kata psikolog klinis Deborah Offner.

“Hubungan pikiran-tubuh jauh lebih dalam, meresap, dan timbal balik daripada yang disadari banyak orang.

Sementara banyak dari kita menyadari bahwa kesehatan fisik, dapat memengaruhi suasana hati dan kesehatan emosional kita, banyak dari kita meremehkan kontribusi kesehatan mental terhadap kesehatan atau penyakit fisik.

Stres dan kecemasan dapat berkontribusi pada fungsi sistem kekebalan yang terganggu, kata Offner, membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi.

Selain itu, kecemasan dan depresi dapat mengganggu tidur atau nafsu makan Anda, yang juga dapat membuat tubuh Anda lebih rentan terhadap penyakit.

Jika gangguan kecemasan Anda bermanifestasi dalam cara fisik karena efek stres kronis pada sistem saraf Anda, menerima diagnosis yang akurat dari profesional kesehatan mental yang berkualitas adalah kuncinya.

“Satu kondisi fisik kronis saja tidak mengkonfirmasi tantangan dengan kecemasan.

Lihatlah gejala-gejala dalam konteksnya.

Perhatikan gejala lain dan pikiran serta perasaan yang menyertainya,’ ujar Erica Curtis, terapis pernikahan dan keluarga.

Selain itu mengalami kegelisahan yang berkelanjutan tentang masa depan, mengkhawatirkan apa yang bisa terjadi di masa depan dan penghindaran sosial dapat berarti bahwa Anda memiliki gangguan kecemasan.

Deborah Offner menambahkan beberapa orang dapat memiliki masalah kesehatan fisik yang sudah berlangsung lama tanpa penyebab biologis yang mungkin hanya diakibatkan oleh kecemasan.

Kecemasan dan kepanikan umumnya mengakibatkan perasaan gelisah bersama dengan jantung berdebar-debar, menurut Harvard Health.

Palpitasi yang disebabkan oleh kecemasan dapat membaik dengan meditasi, olahraga, yoga, tai chi, atau aktivitas penghilang stres lainnya.

Selain itu, pernapasan dalam dan latihan relaksasi otot progresif juga dapat membantu.

Gangguan kecemasan umum dapat menyebabkan kondisi yang disebut dispnea, yang dapat membuat bernapas dalam-dalam jauh lebih sulit ketika Anda merasa stres, menurut sebuah studi 2012 yang diterbitkan di American Family Physician.

Tidak dapat bernapas dengan baik dapat memperburuk perasaan cemas Anda, sementara dispnea dapat berarti Anda tidak dapat bernapas cukup dalam untuk menenangkan diri saat merasa kesal — menghasilkan umpan balik yang cukup menyusahkan.

Untuk alasan ini, sesak napas adalah gejala umum kecemasan, dan dengan waktu dan latihan, latihan pernapasan dalam dapat membantu.

“Stres, trauma, dan kecemasan dapat memiliki efek signifikan pada sistem saraf pusat,” jelas Offner.

“Penelitian medis telah dengan jelas menetapkan bahwa trauma atau stres atau kecemasan jangka panjang dapat menyebabkan otak Anda melepaskan hormon stres, seperti adrenalin dan kortisol, secara teratur – bahkan pada saat Anda tidak benar-benar tertekan.” Reaksi hormonal semacam ini dalam tubuh dapat menyebabkan sakit kepala kronis dan pusing.

Jika Anda pernah merasa seperti ada “kupu-kupu” di perut Anda saat Anda merasa cemas, maka Anda tahu bahwa kecemasan dapat menyebabkan gangguan usus besar.

Ken Goodman, seorang pekerja sosial klinis berlisensi, menulis untuk Anxiety and Depression Association of America bahwa koneksi usus-otak adalah alasan utama untuk masalah perut yang disebabkan oleh kecemasan.

Saat Anda merasa cemas, tulis Goodman, hormon stres masuk ke saluran pencernaan Anda dan bisa mengganggu pencernaan.

Ketegangan otot dan nyeri kronis adalah gejala umum dari gangguan kecemasan, kata Asosiasi Kecemasan dan Depresi.

Selain itu, gangguan nyeri seperti radang sendi, fibromyalgia, dan nyeri punggung kronis sering terlihat pada orang dengan kecemasan.

Mengobati kecemasan yang terjadi dengan kondisi nyeri dapat menjadi tantangan dan biasanya memerlukan pendekatan multi-cabang yang dapat menggabungkan perawatan medis bersama dengan penyesuaian gaya hidup.

Merasa seolah-olah Anda mungkin mengalami serangan jantung ketika kecemasan menyerang adalah hal biasa, jelas Curtis.

“Apakah [itu] kecemasan atau serangan jantung, bagaimanapun, konsultasikan dengan dokter agar dapat mengklarifikasi jika gejalanya terkait dengan masalah medis atau disebabkan oleh kecemasan.

Jika penyebabnya adalah kecemasan, jika tidak diobati, kemungkinan akan memburuk.” Apa pun penyebabnya, jika Anda mengalami rasa sakit atau sesak di dada, terutama jika disertai dengan gejala lain, segera ke dokter.

SHEKNOWS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.